Sabtu, 06 November 2010

Jiwa yang tenang~(Al-Quran)



Ketenangan, kedamaian,ketentraman adalah dambaan setiap orang karena ketenangan kedamaian, ketentraman adalah bingkai kebahagiaan dalam hidup. Hal ini pun tidak jarang membawa problem dalam kehidupan setiap manusia. Bagi seorang muslim, hal ini secara otomatis menuntut untuk kembali merujuk kepada dua hal pokok yakni al-Qur’an dan al Hadis sebagai dasar agama islam, karena perujukan kepada al-Qur’an dan al Hadis dalam segala aspek kehidupan menjadi sebuah keniscayaan. Untuk mencapai hal tersebut sudah seharusnya manusia mengoptimalkan potensi yang diberikan Allah. Potensi tersebut adalah panca indra, akal dan kalbu yang bisa dioptimalkan dengan cara meraih sebanyak mungkin ilmu yang bermanfaat. Tidak hanya yang bersifat materi melainkan juga yang bersifat immateri yang bisa didapat dengan kebersihan hati dan jiwa yang tenang. Berangkat dari problema tersebut penulis tertarik untuk mengkaji lebih jauh mengenai pemahaman dan makna mutmainnah dalam al-Qur’an. Apakah ketenangan yang hanya menerima begitu saja keadaan tanpa berbuat sesuatu ataukah ketenangan yang senantiasa membuat manusia proaktif, bagaimana pemahaman makna mutmainnah dalam al-Qur’an dipahami untuk menghadapi kerasnya zaman yang terus bergerak. Fokus kajian dalam penelitian ini adalah bagaimana konsep jiwa yang tenang dalam al-Qur’an.


Penelitian ini bersifat deskriptif analitik yakni menuturkan, menggambarkan dan mengklasifikasikan secara obyektif data yang dikaji sekaligus menginterpretasikan dan menganalisa data. Dalam hal ini penyusun berusaha menggambarkan obyek penelitian yaitu berbagai penafsiran terhadap mutmainnah kemudian menganalisis dengan penafsiran tematik.


Kesimpulan mengenai permasalahan yang telah dirumuskan yaitu mutmainnah adalah ketenangan jiwa yang condong kepada nilai-nilai ketuhanan dan mengikuti petunjukpetunjuk ilahi. Mutmainnah adalah jiwa yang beriman dan tidak digelitik rasa takut dan duka dalam hati. Mutmainnah bisa diartikan sebagai jiwa yang ikhlas, yakin, beriman, dan juga jiwa yang rida dengan ketentuan Allah dan yang tahu bahwa sesuatu yang menjadi bagiannya pasti akan datang kepadanya. Jiwa yang tenag itu tumbuh karena kemampuan menempatkan sesuatu kepada tempat yang sewajarnya dan senantiasa meletakkannya di atas dasar iman. Dengan dasar iman, maka manusia akan menerima segala sesuatu yang dihadapinya, baik senang maupun susah, baik menang ataupun kalah dan lain-lain dengan perasaan rida.


Dalam al-Qur’an an-Nafs al-Mutmainnah didorong oleh factor,pertama berupa factor internal, adalah daya kalbu mnusia yang memiliki sifat ilahiyah. Jika kalbu berkuasa maka ia mampu memberikan garansi ketenangan dan keimanan. Kedua, faktor eksternal berupa penjagaan dari dan hidayah dari Allah Swt. Hidayah ( petunjuk ) dari Allah Swt sangat membantu manusia dalam menemukan jatidirinya. Manusia dengan kemampuannya sendiri tanpa diberi hidayah akan sangat sulit untuk menemukan jati dirinya, sebagaimana nabi Adam as. telah menggunakan segala potensinya, bahkan menguasai seluruh displin ilmu, tetapi ia belum mampu menjaga eksistensinya yang baik sehingga ia tergelincir dan terlempar dari surga. Nabi Adam as. baru memiliki eksistensi yang sebenarnya ketika diberi dari Allah Swt.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar